Sabtu, 05 Februari 2011

GARAM DAN TELAGA

Suatu ketika, hiduplah seorang tua yang bijak.Pada suatu pagi, datanglah seorang anak muda yang sedang dirundung banyak masalah
Langkahnya gontai dan air mukanya ruwet
Tamu itu memang tampak seperti orang yang tidak bahagi

Tanpa membuang waktu, orang itu menceritakan semua masalahnya
Pak tua yang bijak hanya mendengarkan dengan seksama
Ia lalu mengambil segenggam garam dan meminta tamunya utk mengambil segelas air
Ditaburkannya garam itu ke dalam gelas dan diaduknya perlahan
"Coba minum ini ...dan katakan bagaimana rasanya..." kata pak tua

"Pahit, pahit sekali" jawab sang tamu, sambil meludah ke samping

Pak tua itu sedikit tersenyum
Ia mengajak tamunya itu berjalan ke tepi telaga di dalam hutan dekat tempat tinggalnya
Kedua orang itu berjalan berdampinga dan akhirnya sampai ke tepi telaga yang tenang

Pak tua itu kembali menaburkan segenggam garam ke dalam telaga
Dengan sepotong kayu, dibuatnya gelombang mengaduk dan tercipta riak air mengusik ketenangan telag itu
"Coba ambil ari dari telaga ini dan minumlah..."
Saat tamu itu selesai mereguk air itu pak tua berkata lagi
"Bagaimana rasanya?"
"Segar..." sahut tamunya
"Apakah kamu merasakan garam di dalam air itu?" tanya pak tua lagi
"Tidak" jawab anak muda itu

Dengan bijak pak tua menepuk nepuk punggung si anak muda
Ia lalu mengajaknya duduk berhadapan bersimpuh di samping telaga

"Anak muda, dengarlah.
Pahitnya kehidupan adalah layaknya segenggam garam, tak lebih dan tak kurang
Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan sama
Tapi kepahitan yang kita rasakan akan sangat tergantung pada wadah yang kita miliki
Kepahitan itu akan didasarkan dari perasaan tempat kita meletakkan segalanya
Itu semua tergantung pada hati kita
Jadi saat kamu merasakan kepahitan dan kegaalan dalam hidup, hanya ada satu hal yang bisa kamu lakukan
Lapangkan dadamu menerima semuanya
Luaskan hatimu utk menampung setiap kepahitan
Hatimu adalah wadah itu
Perasaanmu adalah tempat itu
Kalbumu adalah tempat menampung segalahnya
jadi jangan jadikan hatimu seperti gelas,
Buatlah laksana telaga yang mampu meredam setiap kepahitan dan merubahnya jadi kesegaran dan kebahagiaan

Keduanya beranjak pulang
Mereka sama2 belajar hari itu
Dan pak tua yang bijak kembali menyimpan segenggam garam utk anak muda lain yang sering datang dan membawa keresahan jiwa

1 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    Promo Terbaru :
    - Bonus  10% New Member Sportsbook
    - Bonus 5% New Member Casino Online
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
    - Togel Online
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus

Silahkan beri komentar ya. Terima kasih.